Pages

10 June 2006

Front Liner

Links to this post
Dalam rangka menyelesaikan skripsi yang tertunda, hari Sabtu dan Ahad pekan lalu gw mencoba menyebarkan kuesioner yang ditujukan kepada konsumen (orang yang udah pernah beli seenggaknya satu kali) sayuran organik segar, di sebuah pasar swalayan yang memposisikan diri sebagai penjual buah modern, yang terletak di salah satu ujung
Jakarta. Seiring dengan permintaan pelanggan dan pengembangan usahanya swalayan ini tidak hanya melulu menjual buah segar, akan tetapi juga menjual berbagai jenis makanan dan minuman baik yang segar maupun olahan dengan tetap mempertahankan buah segar sebagai produk utamanya.

Berhubung perusahaan tempat gw penelitian ini memproduksi, memasarkan serta menjadi supplier sayuran organik segar di swalayan tersebut maka gw pikir menyebarkan kuesioner di sana akan menjadi sangat potensial coz order dari swalayan tersebut relatif besar dibanding yang lain. Tapi ingat nggak ada sesuatu yang gratis di dunia ini, selain gw harus menempuh puluhan kilo, duit bensin yg harus dianggarkan dari dana penelitian yg terkumpul dengan susah payah, blom lagi pake acara ditilang pak pol di Sabtu malam ku sendiri wau…wau…wau… (kayaknya ini bakal jadi blog sendiri :p), dan yg paling mahal adalah gw didaulat pula menjadi SPB (sales promotion boy) sayuran organik bermodalkan sebuah pin di dada kiri dan tampang sekedarnya (pinnya juga gw bikin sendiri dengan mengorbankan pin sebuah ritual tahunan di kampus he..he.. sorry ya almamater ku) huaa....ha...ha... Sebenernya ada untungnya juga buat gw, selain bisa jadi bahan cerita buat anak-cucu (kek..kek...) gw juga bisa melakukan semacam under cover-lah gitu :D.

Kenapa bisa dibilang under cover coz seperti yg udah gw bilang sebelumnya sasaran kuesioner gw ini harus orang yang seenggaknya udah pernah beli sayuran organik dari perusahaan tempat gw penelitian sebelumnya (ngarti nggak, jadi tar jangan ada yg nanya' emangnya gw dah pernah penelitian di berapa perusahaan ?...ambigu nih). Maka dari itu setiap ada orang yg celingak-celinguk di depan rak sayuran organik gw sapa deh "Heh sapa lu ?" nggak gitu ding :p. Ternyata soal sapa-menyapa ini buakan suatu hal mudah, terutama untuk gw he..he..., setelah gw perhatikan pegawai disana ada beberapa cara antara lain.

  1. Tanya cari apa (so'-so' menawarkan bantuan).

  2. Kalo dia keliatan nggak bawa keranjang or troli dan tangannya penuh barang lo tawarin keranjang (dengan catatan lo siapin beberapa keranjang di sekitar lo).

  3. Eee..mmmm nggak ada lagi, itu dua doang yg gw tau kalo ada tambahan tolong kasih tau gw ye :D


Nah setelah itu kan ada respon tuh dari orang tersebut, secara garis besar respon positif or penolakan, kalo nolak mending lo mundur aja (ngapain emang gw co apaan :* muah =)), tapi kalo positif gw lanjutin, "Sebelumnya pernah beli produk sayuran organik kami Bu'/Pak" (kalo di Jak-Bar seperti swalayan kemaren itu lo juga bisa pake sapaan Ci/Koh he..he... yu-(you) no-(know) la-(lah) cingcai-cingcai :). Nah kalo jawabannya blom, gw kasi brosur, tapi kalo jawabannya udah gw bisa menunjukan jadi diri gw sebenarnya sambil merobek polo shirt (nggak sebegitunya sih), cuma membalik idcard mahasiswa yg sengaja gw gantung ngadep kedalem sebelumnya. Nah abis itu barudeh "Saya , 'nama_resmi_gw', mahasiswa,'tempat_gw_menjadi_malfunction_student_selama_ini', sedang melakukan penelitian tentang sayuran organik, apakah Bapak/Ibu bersedia mengisi kuesioner....dst".

Dari berpuluh-puluh ribu (yg ini agak hiperbola) orang yang udah pernah membeli sayuran organik sebelumnya dalam dua hari tersebut ternyata kuesioner yang berhasih gw dulang cuma sekitar 5% bahkan kurang hu..hu... Hari kedua gw pulang dengan hati gundah-gulana untung ngak kena tilang lagi, kalo masih di tilang mungkin gw jadi headline "Lampu Merah" Senen paginya hua..ha..... Dua hari berikunya gw putuskan untuk menyepi sejengak sambil menghilangkan pilek setengah hidung karena dua hari kurang-lebih enam jam per hari gw chilin di depan chiler yg bersuhu 13,8 °C dengan catatan hari kedua telat makan malem, srup-srup he..eeh.

Setelah gw pikir" ternyata cara menyebar kuesionernya yg harus disesuaikan dengan perilaku konsumen di swalayan itu. Orang yang belanja itu mulai rame jam 6 sore keatas dan biasanya gw nongkrong dari jam 3 siang, trus kalo gw peratiin apa yg mo dibeli sama mereka dah terencana, jadi pengunjung itu bawaanya buru" aja, dan kalo gw peratiin lagi pengunjug di swalayan itu paling lama cuma antara 10-15 menit sedangkan kuesioner gw butuh waktu 5-7 menit pantesan (setiap nawarin ngisi gw selalu bilang estimasi waktunya biar semuanya jelas) Oooo itu masalahnya (semantara ini yg bisa gw identifikasi) he..he..... sekarang gw dah dapet ide mudah-mudahan berhasil nanti kalo berhasil gw ceritain kalo enggak juga gw ceritain pekan depan gw mo jadi SPB lagi ah.

Intense Debate Comments