Pages

30 December 2005

Miss that path

Links to this post

Suatu sore sekitar lima-enam bualan lalu gw balik ke kos dari kampus sama temen gw, sambil berjalan di koridor lintas fakultas. Gw dan temen gw tadi itu terlibat sebuah obrolan ringan sebagai mahasiswa yg penelitiannya blom beres". Isi obrolannya apa gw juga dah lupa, lagian itu buakan intinya. Seperti biasa kalo jalan gw suka liat" kelantai selain jaga" kalo ada dompet kececer gw juga lebih bisa konsen sama obrolan (kurang penting itu).

Langkah terus terayun obrolan terus berlanjut dan kami sampai juga di sebuah path-way yg membelah taman kecil setelah sebuah plaza yg dulu ada prasasti yg dibubuhi tanda tangan salah seorang mantan presiden negara ini, dirobohin (nggak tau alasannya apa mungkin politik atau mungkin dikira berhala kali). Kalo diperatiin path-way itu pasti nggak di disain oleh disainer taman, soalnya potongannya aneh sih. Sekitar dua taun lalu path-way itu dipsagin konblok selebar satu setengah meter karena sebelumnya pangkatnya masih jadi short-cut yang membuat koridor menjadi kotor di musim hujan karena rumputnya abis diinjekin mahasiswa yg
lewat dan yg tinggal cuma tanah merah. Sempet juga si dikasih pager (sama pecinta taman kali, ato petugas kebersihan koridor) tapi cuma pake tali rapia, pagi dipasang sore dah kayak nggak pernah dipasang apa-apa aja lagi. Yah gimana soalnya mahasiswa terlanjur dapet trigonometri dan munkin juga Calculus di TPB (Tingkat Persiapan Bersama) kan katanya jarak yg paling deket antara dua titik adalah garis lurus yg menghubungkan dua titik tersebut (bener nggak nih kalo salah harap di koreksi) atau mungkin juga Pendidikan Agama Islam bagi yg menganut dengan jam yg minim itu juga ikut andil, kan di doanya kita meminta ditujukan jalan yg lurus (ini juga kalo salah mohon dikoreksi tapi inget ini bukan tafsir cuma pikiran gw aja) munkin emang udah fitrah manusia kali he..he...

Ok kembali ke inti yg pengen gw bicarain. ketika di tengah-tengah path-way tadi sambil tetep melanjutkan obrolan tiba-tiba gw melihat sepasang sepatu wanita, kaos kaki, celana jeans yg sepertinya tengah dikenakan di depan gw dan gw simpulkan ada seoran mahasiswi di depan gw yang sedang berjalan ke arah berlawanan. Waktu itu gw ada di sisi kiri arah gw, untuk menghindarai salting (salah thikin alias bego) maksudnya gw ke kanan dia kekanan, gw kekiri dia kekiri (karena jalanannya sempit plus temen gw yg tergolong bongsor) ahrinya gw memilih untuk menghentikan langkah dan diam di tempat dengan harapan dia yang akan bergerak baik ke kanan atau ke kiri. Tetapi sayangnya yg berpikir kayak gitu nggak cuma gw, dia juga berpikir demikian jadideh dead-lock (tunggu-tungguan). Lalu gw berteriak dalam hati "Hei what's wrong with you (and me too)". Akhirnya gw penasaran gw naikan sudut elevasi pandangan yg sedang memindai dompet kececer tadi. Hampir mendekati kecepatan cahaya tiba-tiba gw enyimpulkan bahwa ada sosok manis dihadapan gw dan dia tersenyum (tanpa bermaksud Ge-eR dengan kemungkinan besar) ke gw. Kesimpulan itu di lanjutkan denga suatu reaksi kimia yg gw juga nggak tau pasti di dalam tubuh gw yang memberikan suatu sensasi berbeda yg jarang gw rasain (you know it wasn’t horny it was difrend) dan agak gw abaikan kemudian saat itu juga gw yg berinisiatif utuk bergerak ke kanan dan melanjutkan perjalanan (dan obrolan juga tentunya). Pada saat itu temen gw lagi ngomong, ngomong apa nggak tau waktu itu gw nggak terlalu bisa konsen lagi. Sambil menggerutu gw bilang ke temen gua "Gimana si tuh cewe gw kan jalan dikiri" dia nggak terlalu naggepin juga. Setelah obrolan terhenti beberapa saat karena keadaanya agak rame sekitar 10 m dari TKP tadi tiba-tiba gw ngomong sama temen gw "Gila Sen tu cewek tadi manis banget ya" dia rada" bingun kayaknya karena gw jarang ngomong kayak gitu ke orang.

Yg gw rindukan bukan dia sosok manis tadi itu (terus terang gw dah lupa mukanya kayak gimana, mungkin kalo ketemu lagi gw juga nggak iget, lagian gw nggak mau memperpanjang masalah, penelitian aja blom beres he..eh.) tapi reaksi kimia tadi yg memberikan sensasi yg jarang gw rasa, katanya sih sensasi kayak gitu path way impuls neuron di otak lo mirip" waktu lo make kokain atau sejenisnya tapi ogah make kokain ah udah mahal haram lagi mendingan gw mudar mandir aja lagi di path way itu he..he...

category : Open diary.

07 December 2005

Restless

Links to this post
Semoga sudah berakhir....

Ok gw coba flashback ke pagi tadi. Eem... nggak ada yang salah, kayaknya semua berjalan seperti ritual pagi biasa jogging, nyapu daon, bikin kopi, mandi, jemur cucian and back to work.... emm... Oh iya gw lupa, tadi pas baru nyalain hp gw terima sms pending dari semalem, temen gw ngajakin ke perpus buat balikin buku yg udah telat. Katanya mo dateng antara jam 9-10 an, ok gw "percaya". Eh ternyata
hari ini dia memang sedang bisa dipercaya he..he... dan gw siap-siap kemudian berangkat.

Dan nyampe di perpus yg baru di ganti layout-nya, sampe sini semua kayaknya biasa aja, waktu di meja sirkulasi petugas sirkulasinya bilang "Wah telat nih" sambil melihat-lihat tanggalan, eh temen gw tiba-tiba menimpali dengan percaya diri tinggi "5 hari, ... jadi 2000 kan ?" ....emm tunggu sebentar, satu buku telat sehari denda 200 perak, gw pinjem 2 buku (pijeman tandem, satu dipegang temen gw itu dan kesepakantannya dia yg bayar denda soalnya gw yg anggota perpusnya) harusnya balik 28 November dan sekarang tanggal 7 Desembar apa lagi Ahad juga tetep buka, nah yg bikin gw tambah bingung petugas yang lagi ngetik bersama "kesebelasan" jarinya di belakang menimpali "Nah gitu dong ngitung sendiri" jadi juga deh dibayar 2000 perak he..he... Sangking bingungnya buku yg udah dibalikin tadi secara reflek gw ambil lagi "Eh..eh.. bukunya jangan dibawa lagi" kata petugas sirkulasi he...he... oh iya (jadi pengen malu).

Nah setelah balik dari perpus gw ajak temen gw ke warkop di sekitar situ. Warkop yang dijual ya kopi, susu, kopi-susu, teh dll kontennya nggak terlalu berbeda jauh sama warkop deket kosan gw di Bogor dulu tapi konteksnya beda kaya'nya yang ini pake Air-Con jadi pas keluar lo nggak usah khawatir baju lo bakal bau jelantah, tampat duduknya empuk, kopinya Nescafe (kaya'nya, karena mirip-mirip rasa kecap bagi gw) bukan Cap Oplet, pemandangannya juga cukup "mencuci" mata tapi mengotori hati, bukan tempayan sama kotak duit yg udah lusuh, dan bayar dulu baru makan (jadi nggak bisa ngutang apalagi "dar-ma-ji" (amit-amit)).

Mungkin disini awalnya, gw pesen black coffee lagi sih. Setelah melakukan non small-talk season beberapa waktu sambil menahan kebelakang, gw mulai merasa enggak nyaman, mungkin karena agak mengabaikan panggilan "alam" itu. Ok ahirnya gw putuskan untuk menyudahi season itu dan mencari restroom terdekat. Sepertinya si "alam" ini udah kangen barat sama gw abis lama bener sih, gw sampe rada dibikin bosen nungguinnya, padahalkan baru tadi pagi ketemu. Setelah memenuhi panggilan "alam" tadi gw kira semuanya akan kembali normal. Ternyata salah, jantung berdegup kencang, nafas menderu seru, kesadaran pada kondisi "siaga satu" (kayaknya agak berlebiha deskripsinya ya ?) emmm... enggak cocok aja sama situasi yg gw lakukan saat itu (jalan dengan kecepatan biasa sambil melihat ke lantai (kali ada dopet jatoh) diantara orang yg lagi makan siang di food court). Kayaknya kebanyakan caffein lagi nih. :(

03 December 2005

No small-talk, just control.

Links to this post
Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Ok untuk memenuhi janji gw di salah satu bulletin board Friendster yg gw isi kemaren, untuk memasang gambar dari sebuah sistus konyol yg membuat gw tertawa terbahak-bahak, maka gw post dan gw publish blog ini. Nah itu dia gambar utamanya lo bisa liat sendiri (seting web browser nya picture jangan di disable dong (kayak gw sehari-hari, maklum koneksi lambat :)), sebuah remote control merek SONY. Sebenernya masih ada gambar di sekitarnya tapi gw kira agak vulgar dan itu bukan intinya.



Kalo merasa kurang nyaman ngeliat remote controlnya karena kekecilan dan miring click aja gambarnya nanti ada yg agak gede bakal muncul (mudah"han :). Nah dah liat blom gambarnya ? kalo agak bingung koq ada tombol yg nggak jelas labelnya he..he.... itu emang kerjaan gw, soalnya gw merasa bertanggung jawab, yah setidaknya terhadap diri gw sendiri atas tulisan label-label tombol tersebut, karena bisa diartikan pelecehan terhadap gender tertentu jadi gw sensor deh (sorry ye :). Gw tau maksud yg bikin itu becanda tapi orang kan beda-beda ya he... Dan untuk memudarkan kesan ketimpangan keberpihakan (yaampun bahasanya) pada suatu gender terhadap yg lain di remote itu, maka gw berinisiatif untuk nambahin tombol swich dibagian bawah walaupun kalo teliti sebenernya kesan itu masih terasa.

Trus jadi nggak lucu dong :( ?? Tujuan gw nunjukin gambar itu emang bukan biar yg liat blog gw ketawa, tapi gw pengen menyampaikan sebuah pikiran yg timbul setelah gw selesai ketawa abis ngeliat dan membayangkan apabila remote control kayak gitu emang beneran ada. Mungkin dulu ketika penyakit bawaan gw (anti sosial) cukup parah (sekarang agak mendingan ni buktinye gw bikin blog he...he...) gw kadang-kadang juga pernah berpikir (mungkin lo juga) untuk memiliki remote control kayak gitu kalo emang beneran ada. Sebuah remote kontrol yg bisa di gunain untuk mangatur pasangan, temen atau sodara seenak udel kita aja. Dengan kata lain si pemegang remote adalah subjek yang amat berkuasa ("God wannabee" wuidiiii....syirik ente, dosa besar) dan pasangan, temen atau sodara adalah objek penderita (kekerasan, nafsu apa aja (kalo nafsu makan Sumanto dong), termasuk juga sesuatu yg kalian sebut dengan "Cinta" itu). Lo nggak perlu small-talk (basa-basi) atau bermanis-manis muka, tuker pikiran, apa lagi diskusi, kalo pengen meminta dia melakukan sesuatu, tinggal pencet aja dan semua berjalan lancar.

Seiring berjalannya waktu, setelah banyak yg gw alami dan gw pikirkan ternyata pikiran gw dulu itu nggak bener (kalo nggak mau dibilang salah besar) :(. Menganggap orang lain, baik itu pasangan, temen, sodara, dll sebagai objek tidaklah tepat. Ketika kita memandang pihak lain sebagai objek maka bisa dibilang yg ada di benak kita adalah expoitasi dan peras sampai kering. Siapa peduli pikiran, preferensi, kebiasaan dan perasaan orang lain, yg penting gw happy hua..a.. >:). Tapi kalo besok-besok remote control kayak gitu ada yg jual di atas KRL Jakarta-Bogor, ya gw tetep juga pengen punya tapi mungkin gunainnya agak beda. Kalo gw dah punya pasangan, remote control kaya gitu, swichnya gw set ke "HUSBAND CONTROL" diarahin ke diri gw sendiri terus pencet sesuai kebutuhan pasangan gw. Untuk dapat melakukan hal itu dengan baik, gw pikir sekarang gw harus mempelajari beberapa hal penting, diantaranya belajar merasakan kenikmatan ketika memberi dan melayani orang lain, ketimbang ketika diberi dan dilayani oleh orang lain.

Wasalam.

11 November 2005

Better Living Through Personality

Links to this post
Kita semua hadir dalam bentuk dan ukuran yang berbeda.
Kita semua memiliki kekuatan dan kelemahan.

Sesuatu yang baik bagi seseorang belum tentu baik bagi orang yang lain.
Ada beberapa hal yang menurutku penting, dan mungkin tidak kau pedulikan sama sekali.

Dan terkadang tingkah laku mu sangat tidak masuk akal bagi ku.
Tapi aku ingin kita saling dapat memahami dan berkomunikasi dengan baik, karena kita hidup berdampingan di bumi yang sama.

Aku tahu diriku tak bisa mengharapkan dirimu untuk juga menginginkan sesuatu yang aku inginkan.
Kita bukan orang yang sama, dengan demikian kita tidak harus melihat sesuatu dengan cara pandang yang serupa.

Aku punya pemikiran dan ide ku sendiri, dan itu mungkin tidak sesuai dengan pandangan dirimu bagaimana seharusnya diriku.

Dengan mempelajari lebih dalam tentang kepribadian ku, dan kepribadian orang lain, aku dapat menjadi lebih paham dan mengerti kekuatan dan kelemahanku.

Aku dapat memperbaiki hubungan antar pribadi, menerima orang lain sesuai keadaanya, dan mendapatkan pengetahuan akan diri sendiri yang dapat membantu ku mendefinisikan dan mencapai tujuan-tujuan (ku).

Sebuah terjemahan bebas halaman utama dari The Personality Page

03 November 2005

Yaampun..!, kirain apa :| .

Links to this post
Alhamdulillah udah Idul Fitri lagi, dan yang lebih harus disukuri lagi ternyata pagi ini gw masih diberi kesempatan untuk solat Id berjamaah di Mesjid. Padahal kemaren sore udah agak pesimis bakal bisa solat Id di Mesjid. Enggak tau kenapa tiba-tiba saat memasuki 1 Syawal (versi perintah dan sebagian besar masyarakat Muslim Indonesia) gw terserang suatu gejala aneh (lagi) yang sampai sekarang gw hanya bisa menduga-duga.

Kalo enggak salah gw pernah terkena gejala serupa itu sekitar dua atau dua setengah taun lalu, tapi waktu itu gw lagi tidur sekitar tengah malam jadi nggak terlalu menghawatirkan. Sedangkan yg kemaren itu terjadi dalam perjalanan (kaki) pulang dari sebuah toko buku terkemuka dalam rangka melengkapi sebuah seri film dokumenter (satu"nya seri yg baru bisa gw lengkapin (akhirnya), karena cuma tiga volum he..he...) deket rumah pada sebuah gang di belakang salah satu TV swasta nasional. Dengan terhuyung-huyung dan sempat beristirahat di pangkalan ojek yang udah ditinggal pergi tukang ojeknya untuk bersiap takbiran (padahal tinggal 50m dari rumah).

Akhirnya sampai juga dirumah walaupun dengan susah payah menggukankan sisa tenaga yang masih tersisa. Sesampainya di rumah dan setelah beristirahat sebentar gw mulai memikirkan pemicu gejala aneh itu. Apakah gejala itu timbul karena gw "bermain-main" dengan gelombang otak beberapa hari sebelumnya, atau karena gw "bermain-main" dengan kipas angin merek Maspion pas tidur siang tadi plus sembelit karena kekurangan serat, atau gw mungkin juga harus mempertimbangkan pendapat ibu gw yg katanya "kebanyakan minum kopi sih !". Tapi kalo gw pikir, gw bandingkan dengan pengalaman terdahulu, dugaan kedua adalah yg paling beralasan, dan kesimpulannya gw cuma masuk angin komplikasi dengan sembelit, penyakit orang kebanyakan (dosa). Akhirnya malam takbiran tahun ini gw habiskan dengan beristirahat di peraduan sambil sesekali terbangun melihat sms dari kawan-kawan lama yang mulai masuk, ditandai dengan bunyi ring-tone standard monophonic "TIT-TULUT-TULIT".

29 September 2005

The Heritages

Father and Son
Ronan Keating and Yusuf Islam
(formerly known as Cat Stevens)

Father
It's not time to make a change,
Just relax, take it easy.
You're still young, that's your fault,
There's so much you have to know.
Find a girl, settle down,
If you want you can marry.
Look at me, I am old, but I'm happy.

I was once like you are now, and I know that it's not easy,
To be calm when you've found something going on.
But take your time, think a lot,
Why, think of everything you've got.
For you will still be here tomorrow, but your dreams may not.

Son
How can I try to explain, when I do he turns away again.
It's always been the same, same old story.
From the moment I could talk I was ordered to listen.
Now there's a way and I know that I have to go away.
I know I have to go.

Father
It's not time to make a change,
Just sit down, take it slowly.
You're still young, that's your fault,
There's so much you have to go through.
Find a girl, settle down,
if you want you can marry.
Look at me, I am old, but I'm happy.
(Son-- Away Away Away, I know I have to
Make this decision alone - no)

Son
All the times that I cried, keeping all the things I knew inside,
It's hard, but it's harder to ignore it.
If they were right, I'd agree, but it's them They know not me.
Now there's a way and I know that I have to go away.
I know I have to go.
(Father-- Stay Stay Stay, Why must you go and
make this decision alone?)


This blog is dedicated to

Supardi .S (Alm)

Why sometimes we know someone better after he or she has gone.

26 September 2005

Just (another) try to remind

Links to this post
Bissmillah hirrohman nirohim........

Banyak hal yang harus ku selesaikan hari ini.
Banyak hal yang harus ku kerjakan esok hari.
Waktu terasa sangat cepat belakangan ini.
Waktu terasa sempit, rumit, menghimpit .

Tapi ada satu hal yang dapat membuat ku tetap dapat bertahan.
Ada satu hal yang dapat membuat ku tetap mampu memikul seluruh beban dan tanggung jawab ini.
Satu hal itu adalah berandai-andai mati.

Andai aku mati esok hari, aku tidak harus memikirkan semua tanggung jawab ini lagi.
Andai aku mati malam nanti, aku tidak harus memikirkan semua beban ini lagi.
Dan andai aku mati satu jam lagi aku tidak harus memikirkan semua hal ini lagi.

Tetapi ada satu hal, satu tanggung jawab, satu beban yang muncul dari balik tumpukan berbagai masalah dan tanggung jawab tadi yang mulai hancur dan memudar.
Sebuah tanggung jawab yang amat besar dan sering tersamarkan.
Sebuah hal yang amat dekat tetapi sering tak terlihat.
Sebuah beban yang melekat tetapi sering tidak dirasakan.
Sebuah beban tanggung jawab ku terhadap Sang Pencipta tentang apa yang sudah ku lakukan di masa hidup tadi.

(Composed 07 Juni 2003, 7:24:50)

category: Reminder.

25 August 2005

Sebuah Dunia Unik Untuk Setiap Manusia

Links to this post
“Kau seperti hidup di duniamu sendiri saja!!” komentarnya kepadaku. Terpikir olehku apa yang salah padaku, adakah dunia standard yang dimaksud, adakah dunia yang menjadi patokan setiap orang yang hidup di muka bumi ini. Apakah dunia sama dengan bumi ?

Setelah lama kupikirkan, kurasakan dan kurenungkan serta beberapa kali bertukar pikiran akhirnya dapat kusimpiulkan bahwa tidak ada satu dunia pun yang sama pada setiap orang. Setiap orang memiliki dunianya masing-masing, sebuah dunia yang unik bak sidik jari yang akan mengidentifikasikan pemiliknya.

Mungkin dunia dapat diartikan cara pandang seseorang (outlook) terhadap dirinya sendiri, lingkungannya yang termasuk didalamnya segala wujud konsep pemikiran, paham, kepercayaan dan berbagai makhluk baik itu hidup maupun tidak (menurut dunianya juga kembalinya penilaian itu). Seseorang memiliki hak untuk menentukan dunianya (tentunya dengan izin Allah S.W.A.). Seseorang tidak dapat dipaksa oleh orang lain dalam menentukan dunianya. Setiap orang wajib menghormati keberadaan dunia orang lain dan ia juga berhak atas perlakuan yang serupa.

Dunia dalam konteks ini juga tidak bersifat statis. Dalam kehidupan seseorang pada umumnya ia akan mengalami perpindahan dari satu dunia kedunia dunia yang lain, hal ini berkait erat dengan faktor internal dan juga faktor eksternal yang mempengaruhi seseorang tadi.

(Composed 07 Juni 2003, 7:08:38)

Intense Debate Comments