Pages

27 April 2007

AdBlock Plus Firefox's Ads Buster Gun

Links to this post
Anda terganggu dengan iklan-iklan OOT (Out Of Topic) yang datang tanpa diundang ketika sedang menjelajah Web. Atau kebabisan waktu dan bandwidth karena menunggu page loading sarat iklan yg seolah-olah.... SELAMANYA.

Saatnya untuk TAKE THE CONTROL tentukan apa yang inging dan tidak ingin Anda load dan lihat.


Search No More absolutely FREE!! and money back guarantee ?!
Clock is ticking, Do it now !!
Click read more for Bust the annoying Ads......

He..he.. coba-coba bikin copy writing, apakah cukup menggoda ? Seenggaknya udah berhasil membawa Anda sampe membaca kalimat ini, lumayan lah ya :D Yah begitulah iklan, sebenernya gw juga kurang suka sama orang yang mengiming-imingi kayak gitu bisa dibilang tidak memberi kesempatan prospeknya untuk berpikir, jadi bisa-bisa kita aja untuk mikir sendiri tanpa mau "digembala" seperti bebek ompong [loh bebek ompong ??].



Bagi yg keburu-buru (mo kemane sih?) langsung ikutin points ini, bagi yg santai saja bisa baca-baca dulu, abis itu kasih komen trus kasih tau yang laen ( very, very recommended tinggal klik aja tuh gambar amplop di bawah, ok :).



Yang dibutuhkan

  1. Skill dasar mengoperasikan komputer.


  2. Browser Firefox versi 1.5 s.d. 3.0a4
Bagi yg blom ada firefox, ya download and install dulu lah !

Begitu juga bagi yg versi firefox-nya selain point kedua diatas (lebih tua dari 1.5)

[Donwnload dimana?] nggak usah bingung, Tu di atas ada :)



Langkah menuju kebebasan

  1. Jalankan browser firefox Anda dan kunjungi blog gw (lagi he..).


  2. Download-Install program Addons Firefox AdBlockPlus (sampai selesai ya).


  3. Download daftar-sumber-iklan.txt yang akan di block (file text biasa, caranya klik kanan pilih [Save link As..]).


  4. Restar Firefox Anda (Close, trus jalanin lagi).


  5. Di kanan atas (lambang ABP) klik [tanda panah] untuk dropdown > pilih [Preferences..] > pilih [Filters] > pilih [Import filters.. ] > trus pilih file sumber iklan yg udah di download tadi > klik [overwrite].


  6. Selesai [hore..].
Bandingkan screen shot Detik dot Com sebelum dan sesudah







Gw tau info ini dari Jasakom "my underground link" [ceile gaya lo!], kemaren iseng-iseng main kesana udah lama kangen juga. Seperti biasa Jasakom masih tetap seperti biasanya, yg posting tutorial ya posting, yang komen pada hery (heboh sendiry) dengan komen-komennya, nggak nyambung. Nggak papa deh mungkin sudah tradisi, kalo nggak gitu bukan Jasakom namanya.



Jadi gini ada program addons/tambahan untuk browser Firefox namanya AdBlockPlus. Program tambahan ini bisa di download di website resminya Firefox jadi nggak usah ragu bakal ada malware, badware, spyware atau ewer-ewer yang tidak menyenangkan lainnya. Coba download deh kemudian install abis itu firefox-nya di restart (firefox-nya aja bukan komputer). Abis itu langsung deh di sebelah kanan atas ada tanda kayak rambu STOP di jalanan tapi tulisannya itu ABP. Trus seting-seting dikit, masukin daftar iklan yg pengen di block.



Sebenernya gw sendiri nggak anti iklan, liat aja gw juga majang iklan di blog gw. Nggak jarang gw juga kebantu sama iklan kalo lagi nyari sesuatu. Tapi ya itu, kadang" yg masang iklan nggak kira", OOT lah, makan waktu dan bandwid gede lah, adlut-adlutan lah, berisik lah dan lah-lah yang lainnya. Maka dari itu dengan menggunakan ABP ini kita bisa mengontrol (pake R) iklan mana yang di-block dan mana yg diizinkan untuk muncul. Itulah fungsi daftar sumber iklan yg di download tadi, isi daftarnya bisa di update selama kita browsing (ditambah maupun dikurangi). Nah kalo dalam tujuan tertentu atau lagi iseng aja pengen liat semua iklan, ya matiin aja fungsi ABP nya and muncul deh semua.



Ok mungkin sekian ngemeng-ngemengnya, gw harap addons ABP ini bisa digunakan sebijak mungkin [yaampun berat banget !!] And ... Happy Browsing.



25 April 2007

Nagabonar Jadi (nambah satu lagi yg review)

Links to this post
Dan setelah ..... (lupa dah berapa taun)... akhirnya gw nonton di bioskop lagi hua..ha..... Coba gw inget" inget film terakhir yg gw tonton di bioskop itu apa ya emm..... (Shanghai Noon sama Romeo Must Die duluan mana) ya antara itu lah. Sebenernya genre yg gw suka bukan cuma kung-fu tapi kalo buat nonton di bioskom kayaknya cuma kungfu yg seru kalo yg laen dirumah saja cukup [iya nonton flora dan fauna di rumah aja cukup].

Senin kemarin tepatnya tanggal 23 April gw nonton Nagabonar (jadi) 2 bersama keluarga (full team, jarang"). Seperti yg udah di review sama si Adriel, Jdig dan para blogger lainnya dipenjuru blogsphere Endonesia yang tidak dapat saya sebutkan namanya satu per satu, film ini memang bagus. Ide nonton itu dateng dari Bos Besar (nyokap he...), dia dah ngajakin nonton dari filmnya masih baru rencana or udah lagi digarap taudeh lupa soalnya dah lama banget taun 2006 kali. Waktu itu gw iya-iya in aja biar seneng, di pikiran gw waktu itu adalah (ketularan kakak gw) film Endonesia ya hemm yah tunggu aja nggak sampe setaun juga ada di tipi. Dikarenakan review yg positif oleh berbagai pihak di berbagai media (tipi, koran, blog, forum, dll) akhirnya gw tertarik juga untuk nonton film ini di bioskop.

Soal nonton film baik itu di bioskop vcd, dvd gw rada" selektif [eh kalo dvd sama vcd mana filmnya?](dasar lo, ok movie deh) karena gw pikir investasi waktu, listrik, ongkos rental maupun reputasi [loh koq reputasi??] harus kembali baik dalam bentuk kepuasan batin, ilmu pengetahuan dan kearifan [berat bener!]. Jadi gw sama sekali nggak suka membeli kucing dalam karung, kalo semen, singkong, beras boleh deh dalam karung. Dengan kata lain review film dalam memutuskan untuk menonton sebuah film (dengan niat) merupakan suatu hal yg penting. Sering terjadi gw baru nonton film-film yg udah dua-tiga tahun keluar gara" gw baru dapet reviewnya dari reviewer yg cukup gw percaya.

Terus terang gw sendiri nggak terlalu lihai dalam ngereview film, tapi untuk kesempata kali ini boleh lah sekalian he..he... Nagabonar (Jadi) 2, secara keseluruan menghibur pesan utamanya yaitu tentang generation gap sangat baik dikomunikasikan. Anda tidak harus menonton berulang kali untuk dapat memahami pesan-pesan di dalamnya nggak kaya spongebob, dora, atau chalk zone [itu seh di rerun karena kekurangan episod, oon]. Cerita yg sederhana memudahkan penyisipan berbagai keritik sosial yg cukup menyentil. Kritik sosial yg ditampilkan antara lain adalah minimnya ruang publik terbuka untuk bermain bola di Jakarta, praktek
perdukunan pajak, sampai para menganut mazhab STMJ (solat terus maksiat jalan).

Ada satu hal yg cukup menarik waktu gw nonton di bioskop 21 stiabudi building kuningan kemaren. Mungkin karena sudah hampir satu bulan sejak premier, yg menyebabkan banyaknya review di berbagai media --seperiti yg udah gw sebutin sebelumnya-- ataupun review word of mouth, sehingga telah berhasil membentuk persepsi sebagian penonton film di studio itu. [Maksud lo?] jadi begini, mungkin karena banyak review yg menyatakan bahwa film ini sangat lucu maka banyak dari penonton yg sudah ketawa-ketawa nggak jelas sejak film dimulai di scene-scene yg...(..oh..come on man ..!) bahkan sejak iklan sebelum film dimulai (itu kan iklan kayak yg di tipi juga, sama persis koq ketawanya begitu banget sih ??)

13 April 2007

New Ad Space in Town

Links to this post
Tes check sound-check sound satcu, dua, chiga ch..ch.. *kebatuk-batuk* haduh...
suara gw kalo kena flu tambah berat nih, banyak yg bilang tambah sexy he..he... bossa sekale he..he... B-)
[iya berat kayak kodok, kodoknya juga yg mobil bukan yg lompat]
Kemaren lagi ada perlu lewat perempatan Kuningan lah koq ada....

Ada apa ayo ya seperti judulnya, ada iklan [lah iklan doang norak banget seh?] eit tunggu dulu ini beda nggak kayak biasanya iklan ini dipasang di beberapa pilar flyover diperapatan Kuningan itu.

[Eh bukannya itu tempat biasanya bomber pada gambar graffiti] yak tul, tepat sekale gw pikir dasar pemikiran inovasi (seenggaknya bagi gw soalnya baru tau) untuk masang ad di tempat itu juga berasal dari graffiti-graffiti yg ada di situ. Nah tu pemda DKI Jakarta yg terhormat, jangan lupa sama bomber" yg udah membuka peluang penambahan pemasukan kas daerah, didukung dong [iya beliin cat gitu, jangan di korup] selama gambarnya dapat dipertanggungjawabkan gw pikir nggak ada masalah.

Formatnya sih biasa aja ya, neon box udah itu juga nggak gede-gede amat, tapi kalo diitung-itung potensi traffic yg ngeliat emang gede ya apa lagi kalo kena lampu merah, keliatan dengan jelas deh, trus pesan-pesannya juga bisa lebih panjang. Dibanding baliho-baliho yg segede gaban nggak peke lobang angin lagi, ngere gw kalo lewat dibawahnya. Tapi yg paling bikin kesel itu, pohon" pada ditebangin dengan alasan ngehalangin baliho yg baru kemaren sore jadi, lah kan pohon dulua yg sape di situ gimana sih. [itulah kapitalis sialan].

PS: Nama Bujang Urban yg serig gw pake juga terinspirasi dari salah satu bomber yg gambarnya dulu sering gw liat (sebelom ditimpa) dengan nick Bujangan Urban. RESPECT!

IIP + STPDN = IPDN ?

Links to this post
Sebenernya sih dah mo nulis dari hari Ahad kemaren, berhubung gw terlibat dalam "olah raga" jalanan di dalam sebuah alat trasnportasi masal [trasnportasi lagi] sorenya, jadi Senen-Selasa nyut"nya blom ilang Rabo otot pada ngilu badan kaku, jadi males ngetik. Abis ngomongnya one-on-one eh jadinya keroyokan-on-one yaudah akumulasi lactic acid deh[wah kekerasan nih,nggak mendidik!]. Easy.., sebenernya gw juga nggak suka kekerasan yah tapi namanya juga di jalan (aku tergoda-aku tergoda)[dasar dumbass!], nantideh gw ceritaain di post sendiri. Sekarang kita omongi IPDN dulu Ok.

Wooow ni berita lagi hot banget ya, nggak di tipi, nggak di koran, tapi kalo gw peratiin kayaknya solusi yg dinanti masih mengawang, tapi yg gw heran gimana tuh bukannya IPDN itu peleburan IIP sama STPDN koq IIP dan orang" yg membidaninya nggak pernah dibahas ya?

neh boong-boonganya ngobrol sama Si Om yg pernah jadi kakak tingkat (laen jenjang he..he..)
set : di tengah sawah (praktek) padi organik, di sebelah kebo yg lagi poop

Bujang Urban: kumaha iye Om ?
Si Om: iya nih sayah juga sedang mikirin tindakan yang pundamental euy..!
Bujang Urban: pundametal?, eh tunggu dulu ini p-nya yang di panta afa yang di pespa ?
Si Om: yang di panta atuh!... Tah eta tah genep langkah na :D
Bujang Urban: hemm ho..oh-ho..oh, abdi rek baca dulu otre *lagi baca sambil ngusir laler* heh, dua bulan ? kemaren Ahad kang Ryaas Rasyid bilang bisa beresin dua minggu wae ? kumaha atuh bisa di ferfendek enggak ?
Si Om : makanya kalo bersama kita... bisa lah!
Bujang Urban: nah bersamanya itu-tuh, bisa ?

tuh!, sebenernya udah ada orang yg menyanggupi untuk membenahi IPDN "Nggak usah bayar saya, saya nggak butuh jabatan, kasih saya wewenang dua minggu saya beresing IPDN" itulah kurang lebih perkataan Ryaas Rasyid yang gw denger di Elshinta hari Ahad (08 April) lalu sekitar pukul satu siang nggak tau sesumbar nggak tau bener, tapi dia bilang sebenernya sistem baru itu udah ada tinggal implementasi aja. Jangan tanya gw sistemnya kayak gimana, mana gw ngarti.

Siang itu dia juga nyeritaain bahwa peleburan STPDN dan IIP dulu taun 2004 bisa dibilang gagal, system IIP ilang ketelen system STPDN. Memang menghibrid system nggak semudah membalik telapak kaki [balik telapak kaki aja udah susah ye] apalagi belakangan dengan penyingkapan berbagai borok di IPDN oleh Inu Kencana bahwasannya korupsi, suap, serta pemetiesan kasus-kasus kematian (yg ternyata diobyekin juga) telah mengurat akar. Dengan begitu tidaklah mengherankan bila ternyata banyak pihak yang berkepentingan atas bertahannya status quo system STPDN, walaupun berganti topeng menjadi IPDN.

[Ok-ok tapi kenapa harus dengerin Ryaas Rasyid] setau gw dia pernah jadi rektor di IIP, dan guru besar pula, waktu jamannya Gus Dur dia jadi mentri Otonomi Daerah yang akhirnya mundur karena beda visi sama si Gus Dur, trus siang kemaren itu dia juga ngasih testimoni buat P' Inu Kencana dia bilang "Inu itu orang jujur, bekas murit saya dia dulu", and yang terakhir mungking yg bikin pemerintah sekarang males make dia karena dia itu presiden PPDK (kepanjangannya cari sendiri) WOOIIWOOII INI BUKAN PROPAGANDA, GW JUGA BUKAN PARTISAN PARTAI APA PUN, maksud gw kalo dia berani ngecap kaya tadi ya suruh buktiin. Kalo diliat-liat kapasitasnya cukup memadai, trus kalo berhasil partainya juga keangkat ya nggak papa kan jadi motivasi biar kerjanya bagus tapi kalo gagal ya tanggung konsekwensi gw kira masyarakat dah mulai pinter sekarang ya?.

07 April 2007

City-Map Vs. Sopir-Angkot

Links to this post
Sesuai dengan judulnya post kali ini tidak menitikberatkan masalah transportasi di Jakarta dengan berbagai keanehan, keluhan dan kebodohan yang terkandung di dalamnya [nah loh?]. Akantetapi transportasi di Jakarta akan dijadikan sebagai sebuah analogi dari suatu pendekatan belajar yang menurut gw menarik untuk dicermati. Kata City-Map di judul post ini mewakili pendekatan belajar yang bahasa kerennya itu schooling atau formal education. Nah untuk Sopir-Angkot mewakili suatu pendekatan dalam belajar yang bahasa kerennya Street-Smart.

Udah sekitar 16 tahun belakangan ini sebagian besar porsi cara belajar gw didominasi oleh schooling atau formal education, mulai dari TK, SD, SMP dan seterusnya. Berbagai teori, konsep, prinsip dari berbagai text-book, kuliah dan wejangan udah banyak mengisi pikiran gw. Dan dari sana pula lah muncul berbagai pemikiran-pemikiran idealis nan indah dan permai.

Baru deh sekitar dua tahun belakangan gw mulai nyobain belajar dari jalan, melihat realitas dunia nyata yg ternyata kotor tetapi menarik, jauh dari ideal tetapi menggairahkan. Idealisme-idelisme rapuh yg selama ini gw usung mulai menggeliat tergilas roda kenyataan [kemana idealisme mu dulu nak, telah kau jual kah?] Santai man, gw nggak menyarankan lo untuk menggadaikan idealisme, tapi gw cuma mo bilang coba untuk tancapkan idealisme lo di bumi agar ia membumi dan terus berusahalah meninggikan tonggaknya agar ia tetap membumbung mulia (jarang" gw ngomong begini:).

[Jadi mana yg lebih penting, City-Map or Sopir-Angkot?] gw bilang sih sama pentingnya, kalo lo mo pergi ke suatu tempat di sebuah kota, City-Map bakal nunjukin mana utara, timur, selatan dan barat. City-Map juga bakal membantu lo menentukan jalan terdekat mana yg sebaiknya dilalui, kapan waktunya belok atau berputar ketika keterusan. Dengan kata lain City-Map lah yg membantu lo mendapatkan the BIG PICTURE of the city street mengetahui "Know-Why" dan ancer-ancer yang membuat perjalanan lo lebih terarah.

Sedangkan Sopir-Angkot bakal ngajarin lo, lajur mana yg harus diambil waktu lo mo belok kanan di perempatan Kuningan dari arah Cawang menuju Menteng biar nggak ditilang, jalan-jalan yg harus dihindari di pagi hari karena berubah jadi pasar kaget, atau trik-trik khusus untuk ngindarin lampu merah di perempatan Pejaten. Dengan kata lain dari Sopir-Angkot lo bisa belajar "know-how" dalam menuju suatu tempat di sebuah kota. Tapi satu hal yg lo harus inget dari si Street-Smart ini, ada beberapa pelajaran yg bisa dikatakan dirty atau legally wrong, jadi nggak semua pelajaran-pelajaran itu bisa lo telan mentah-mentah tanpa pengetahuan hukum yang memadai.
"Don’t Let Schooling Interfere with your Education!"


03 April 2007

Can’t change your life by changing your life.

Links to this post
Yeah maybe some of you’ll ask “What does it mean, and how could it be?”

The first of all, I suggest you to broaden your horizon, be open minded, try another novel point of view, and free your minds. Than I believe you’ll have a new believes.

No I’m not talking about religion, stay in your religion and be a faithful one. I’m talking about common believes, try reconsider it don’t just take it for granted.

Base on your new believes, try to put your hopes on that. That hopes will lead your attitudes which will give you new reasons for your acts.

Finally all of that will reflected on your performances. And remember your performances are the treads which’re used to weave your life.


If you change your minds, than your believes will be changed.
If you change your believes, than your hopes will be changed.
If you change your hopes, than your attitudes will be changed.
If you change your attitudes, than your behaves will be changed.
If you change your behaves, than your performances will be changed.
If your change your performance, than your life will be changed.

- Dr. Walter Doyle Staples -


01 April 2007

Melly Goeslow - Gantung 3:34

Links to this post
Bukan, gw bukan fan-nya Melly, gw itu fan-nya nobody alias, nggak nge-fan sama siapa", dan lebih suka memposisikan diri sebagai pemerhati. Gw suka sama syair-syair lagunya Melly, tapi nggak semuanya. Syair yg gw suka itu lebih kepada yg menceritakan realita kehidupan, tapi kalo yg berbau-bau abg, males.

Salah lagu yg cukup berhubungan dengan hidup gw ya lagu gantung ini terutama beberapa bagian dari music video-nya.

...sampai kapan kau gantung cerita cintaku memberi harapan
hingga mungkin kutak sanggup lagi dan meninggalkan dirimu....

Begini ceritanya....


Sekitar delapan tahun lalu sebagai seseorang anak baru gede di sebuah kota metropolitan gw sempat mengenyam bangku sekolah [abis dong bangkunya ?] (diem dulu lagi serius nih) pada salah satu SMA di bilangan Pasar Minggu (tidak termasuk bilangan prima), suatu tempat yg relatif cukup jauh dari rumah gw waktu itu.

Sekitar tiga tahun mundar-mandir membuat daerah antara sekolah dan rumah menjadi "my play ground" you know. Berhubung waktu sma dulu itu gw ngangkot maka salah satu alternatif transportasi yg paling sering dipakai adalah angkutan Metro-Mini (si Setan Merah) S75 jurusan Pasar Minggu-Blok M. Setau gw selama sekolah tiga tahun mundar-mandir pake S75, rutenya itu nggak lewat Kemang, dan setelah gw recheck lagi ternyata sekarang nggak berubah, tetap nggak lewat Kemang. Nah yang jadi pertanyaan kenapa di music video-nya Melly S75 lewat halte yg namanya Kemang. Setau gw halte kemang itu ada di Jalan Kemang Raya depan Tamani Kafe, dan jalan tersebut bukan trayek S75 (ni disini loh). Kalo dah liat link sebelumnya itu, kayaknya yg di musicvideo-nya itu bukan halte Kemang yg sebenernya ya?

Sebetulnya inti dari post kali ini adalah ke-naggung-an (sehingga gantung) sutradara, penulis sekenario dan orang-orang sejenisnya dalam berkreasi. Hal tersebut gw pikir cuma menimbulkan bantahan-bantahan yg sebenernya bisa di hindari serta menghilangkan kemakluman para penonton. Jadi kalo mo ngarang ya ngarang sekalian, sebaliknya kalo mo base on the facts ya udah. Gw pribadi dalam menyaksikan musicvideo-nya juga jadi rada kagok, mo dianggap sebagai totally rekaan baik cerita maupun lingkungan or ceritanya aja yg rekaan tapi lingkungannya berdasarkan fakta. Kalo mo totally rekaan ya sekalian aja Metro Mini-nya di nomerin "9001" dan atau haltenya dinamain misal "Setia Menunggu" or apa kek.

[Gitu aja koq repot] he..he.. iya ya, tapi terus terang gw sangat menghargai informasi" berguna walaupun datang dari film, game or karya sejenis lainnya. Nah kalo sesat begitukan berabe. Let say gw tau prosesi pergantian Paus (Pope) dari sebuah film yg nggak mau gw sebutin judulnya [ah nggak asik lo!](coz ini film komedi begajulan yg harusnya nggak usah ditonton menurut gw, bukan karena Paus-nya loh), and waktu Paus Yohanes Paulus II meniggal dunia taun 2005, ternyata bener tuh prosesinya sama, ok gw kasih inisialnya aja ya ET 2004.

Bagi yg belum liat musicvideonya bisa diliat disini

Intense Debate Comments